#Day 11 : Jalan-Jalan ke Pulau Harapan

Sebagai warga yang nyerempet Jakarta dan mengaku punya passion pada dunia travelling. Tabu rasanya jika belum menjelajahi kepulauan seribu. Yes, sebuah panggilan alam mengacaukan pikiran di penghujung 2014 ini. Tabungan pun tersingkap oleh ulah woro-woro teman-teman yang sangat ingin “mantai”. Jadilah! perjalanan menjadi sahabat matahari selama dua hari semalam itu berlangsung.

Ini pantai utara bung. Anginnya tidak segibas-gibas pantai selatan seperti petanahan, pasitkan kamu tidak menggunakan sweater atau pakaian berbahan selain katun. Pengalaman snorkeling yang bikin keling, makan ikan bakar dan berfoto di pulau-pulau kecil berpasir putih adalah hal yang sangat menyenangkan. Biasanya jalan-jalan alam kedinginan, kali ini, sungguh perjalanan paling gerah seumur hidup. Langsung saja, foto-foto ini yang berbicara. Berikut adalah beberapa foto dari sekian ratus foto yang ter-capture. 🙂

3
Hai! Pasir putih!
4
Naik perahu kayu, mainan air adalah salah satu hiburan yang menyenangkan terutama karena tahu sinyal dan baterai HP-mu tiris.
1
Bening. Pulau Perak.
gop1
“Blubuk-blubuk-blubuk” : Translate >> I Love Indonesia
gop
Salah satu spot favorit. Pulau Gosong.

 

1
Anak-Anak Harapan pendulang koin-koin
2
Kucing Pulau. Cool face, as usual.
3
Langit keemasan.
4
Konon, kepulauan ini masih lebih bersih daripada Tidung. Ayo kita jaga!
5
Inspirasi gaya : Nunggu angkot
6
Foto-foto terus sampe lowbat pokoknya. *Tapi gak lowbat-lowbat* Rika – Pandi – Cholis – Irmanza – Thoyib – Rifai – Luvie – Irma – Eka – Me
7
Di Pantai. Bahkan bayangan tampak memesona.
8
Dolanan banyu pokokelah.

Dan dalam setiap perjalanan, terlalu banyak hal-hal pembelajaran. Pengalaman yang mendewasakan. Di Harapan, Aku belajar tentang tidak terlalu penting menjadi yang tercepat sampai tujuan. Tapi rasa kebersamaan, saling pengertian dan menerima akan membawa kalian kemanapun, bahkan yang terjauh sekalipun. Meski banyak sekali kekurangan, meski tampak sulit sekali melakukan perbaikan. Bukankah hidup ini, lama-lamaan bertahan?

Ke Gede Lagi . . . Ke Gede Lagi.

Pamer sendal baru~ :D
Pamer sendal baru~ 😀

Setelah bergalau-galau rindu parah sama surya kencana, akhirnya pertengahan April 2014 lalu aku dan kawan-kawan nanjak bareng ke Gn Gede. Ya memang naik Gn. Gede bukan pengalaman pertama, cuma ga masalah itung-itung “pemanasan” buat Gunung-gunung lain yang jauh lebih ketje. Mulai siapin fisik dari sekitaran akhir Februari, ya lari, ya sepedaan dan freeletics. Dan yang pasti cicil-cicil pinjem segala perlalatan yang dibutuhin selama nanjak. Ya.. naik gunung adalah sebuah hobi yang butuh banget yang namanya persiapan. Ibarat kata, ni hobi paket lengkap, ga cuma duit, fisik ama peralatan, tapi kudu juga kita siapin yang namanya mental! *apadah*

Setelah ba bi bu di awal bulan karena berebutan kuota buat naik. FYI, kita naik di tanggal yang Jumatnya warna merah, kebayang dah tuh waiting list aja sampe 300 orang-an yang  mau naik dari jalur Gn. Putri. Yang belum tau, untuk muncak ke Gede, kita harus booking dulu 3-30 hari sebelum naik. Siapin aja fotokopi KTP dan dana buat perizinan (SIMAKSI) sebesar Rp. 30.000,-. Untung aku dibantu sama temen yang kenal sama orang sana, jadi kita nitip karena temen juga kolektif pengen opsih 70-an orang. Alhamdulillah~ 😀

Kamis malam Jumat, jam 21.00 WIB harusnya kita udah start jalan dari terminal Kp. Rambutan, tapi karena banyak bapak-bapak rempong macam sosialita, kita jadi ngaret parah dan baru naik “Doa Ibu” jurusan Cipanas jam 23.00 an. Dan itu yang aku bilang tadi siapin mental buat ngadepin suasana yang bikin pengen ngunyeng-ngunyeng kepala orang >,<. Bis tanpa AC itu melaju sampai-sampai nggak berasa tiba-tiba dua jam kemudian teriaklah itu kenek, “Cibodas Cibodas Cibodas!”, Alhamdulillah lagi karena perjalanan terlalui hanya sekitar 2 jam tanpa macet yang berarti :P.

Menunggu dan menunggu. Rame pendaki yang pada mau nanjak juga.
Menunggu dan menunggu. Rame pendaki yang pada mau nanjak juga.

Setelah janjian sama Kang Sono, orang yang bantu urus administrasi, kita cari angkot menuju pos masuk Gn. Putri, untung kita bawa orang Aceh yang kalau udah masalah tawar menawar ibu-ibu perumnas manapun kalah. Kita dapet tumpangan angkot hanya dengan merogoh kocek Rp. 10.000,- saja permisah!. Turun ngangkot, kita ber-sebelas berhenti dulu di warung nasi buat bekal sarapan. Lumayan lama kita nunggu, mungkin baru dituai padinya. Entahlah, atau mungkin ibu-ibu penjualnya sedang lelah~. Dan bener aja, rame bingits, jalur ke pos pendaftaran aja ngantri. Jadi ngebayangin apa jangan-jangan sampe puncak kita antri macam di Stasiun Sudirman pas jam pulang kantor begini yah. hmm. *mulai halusinasi karena sambil aklimatisasi* #mbuhlah

Sampai di pos penjaga (macam satpam) pun prosesnya ga sampe 5 menit. Kita satu tim cuma disuruh ngumpul, ditanyain apa perlengkapan semua lengkap, dari mulai jaket, kaus kaki, tenda dan sleeping bag. Dan juga pengecekan barang-barang yang nggak boleh dibawa macam peralatan mandi ber-deterjen serta konfirmasi senjatatajam yang dibawa. Kelar di cek, langsung caw nanjak. Kita start dari Gn. Putri pas adzan Subuh. Oh iya, wajib bersepatu yah kalau pas pengecekan, aku sendiri bawa sendal buat ganti.

Dan perjalanan pun dimulai, setelah berdoa kita mulai jalan lewatin perkebunan sayur dan sebelum masuk pintu hutan kita pada sholat Subuh dulu, asyiknya dipinjemin matras sama rombongan lain yang juga lagi pada jamaah-an. Selepas sholat, kita cus menuju Pos 1. Langit udah mulai rada terang, jadi ga perlu pake bantuan head lamp, dan untungnya cerah jadi mulai hangat deh pas cahaya mentari menerangi bumi *lalala*. Jalur Gn. Putri emang udah full tangga batu, ya lumayan lah tangga-tangga yang tingginya selutut banyak dan lebar (sekitaran 2 meter).

Perut mulai geruyukan, suasana yang tadinya bersih kabut, pas sampe di pos 1, uda mulai rada-rada bersuasana ala-ala twilight. Bukan asep macam pilem susanah yah. Langsung deh tuh gelar matras, bongkar carriel kaluarin nasi bungkus yang tadi dibeli di warung nasi deket pos penjaga. Menunya adalah~ Balado ikan tongkol, mie goreng dan tahu goreng. Meski nasi rada-rada pera bin dingin, namun percayalah.. sangat nikmat! 😛 . Kita sampai di Pos 1 itu sekitaran jam 6.30 WIB.

Sarapan di pos 1 - MAsih bisa nyengir-nyengir
Sarapan di pos 1 – Masih bisa nyengir-nyengir

Lanjut bleh abis sarapan, ya lumayan di Pos 1 tadi sempet bikin nutri sari dan nyiapin cemilan choki-choki. Yap, jalanan masih didominasi bebatuan dan tanah yang lumayan licin. Untung masih ada akar-akar besar yang mengokohkan tanah, jadi ga terlalu merosot-rosot dah. Matahari meninggi terang meski kabut-kabut kelabu sempat menyelimuti perjalanan. Setelah hampir satu jam jalan, kita lewatin juga pos bayangan yang lumayan rame orang (yaiyalah orang), uniknya ada akang-akang jualan pop mie dan kupi-kupian.

Abis itu udah deh, jalur makin yahud. Makin curam, lima tapak berenti ada kali. Ruar biasa pokoknya. 😀 Untung rame karena emang di hari yang sama ada pendakian massal, jadi nggak bengong dan terlalu ngantuk, karena emang kalau udah capek terus udara dingin gitu bawaannya mau rebahan. Sempet juga ganti sendal gunung karena kelingking udah nyeri disebabkan dinding sepatu yang keras. *tatinatakit*

Pas ketemu jalan landai tanda-tanda Surken, kaki makin cepet melangkah. Dan akhirnyaa~ kita-kira jam 10.00 WIB sampailah di Surya Kencana Tercinta. Suasananya kabut-kabut sepoi-sepoi 😀 *langsung pakai jaket ama sarung tangan* trus tiduran di matras sambil nungguin anggota tim yang taunya ketiduran (sengaja tidur tapi kebablasan) di pos bayangan, sampe 2 jam nunggu. Yassalam!

Pas sampai di surken, suasana kabut menyelimuti
Pas sampai di surken, suasana kabut menyelimuti

Langsung ormed cari tempat buat bangun shelter dan siap-siap masak makanan siang. Menunya, nugget, mie kuah dan balado ikan (sisa tadi pagi). Bikin roti pangang selai kacang dan stroberi juga. Siang di sana sungguh cerah *setel sunblock*.

Sementara para cowok mendirikan tenda, kita malah pemotretan
Sementara para cowok mendirikan tenda, kita malah pemotretan
Sungai kecil di Surya Kencana
Sungai kecil di Surya Kencana

Malemnya gerimis tipis dari magrib, jadi waktu itu abis ashar kita bobo-bobo lucu di tenda. Sampe agak redaan yaitu isya. Kita mainan uno sampe 3 putaran. Ah~ permainan mikir, menyebalkan pokoke sekaligus seru! Abis itu bersiap bobo cantik sambil pasang alarm jam 4 buat muncak liat sunrise.

Nenda sambil uno-uno-an
Nenda sambil uno-uno-an

Sekitar pukul 04.00 WIB .Pas digebah sama tenda sebelah, sebetulnya itu adalah momen ter-mager ever! males gerak cin, lantaran udara malam dingin yang nusuk pori kulit.  Yah, udah nanggung, kalau mau tidur mah di hotel (begitu bukan?). Akhirnya sambil bawa jajanan dan headlamp, kita berdoa dan langsung cus ke puncak. Perjalanan hampir sejam, akhirnya sampe dipuncak.

Pas di puncak udah subuh, jadi subuhan di puncak. Amazing. Tayamun pakai embun-embun dari dedaunan. Kirain tu matahari bakal bias doang, eh gataunya dengan cantiknya ia wujud sekitaran jam setengah 6. Subhanallah indahnya. Dan itu puncak rame!

Sampe di puncak suasana masih gelap :D
Sampe di puncak suasana masih gelap 😀

 

Sunrise yang ditunggu-tunggu. Subhanallah!
Sunrise yang ditunggu-tunggu. Subhanallah!

 

Sempet ketemu sama temennya Gina, ketemunya di Puncak! Say hallo to Kanti! :)
Sempet ketemu sama temennya Gina, ketemunya di Puncak! Say hallo to Kanti! 🙂

 

Rame-rame, nggak sempet foto bersebelas karena sampe puncak pada awur-awuran
Rame-rame, nggak sempet foto bersebelas karena sampe puncak pada awur-awuran 😛

Setelah eneg poto-poto dan keroncongan, kita balik ke base camp untuk sarapan dan packing. Menu pagi itu harusnya ada nutrijell, berhubung malemnya lupa dipindah ke wadah plastik, jadinya gagal deh tu ager. Menu pagi itu ada tuna pedas, sarden, ikan kecil-kecil ditepungin dan sayur sop lengkap sama bakso. Endesss! Jam 10 kita mulai berger lagi ke arah puncak dan melipir turun via jalur cibodas.

Menu sarapan setelah muncak, sayur sop yang endess (oiya kita tu lupa bawa garem! >,< )
Menu sarapan setelah muncak, sayur sop yang endess (oiya kita tu lupa bawa garem! >,< )
Muncak session 2, bareng Majid :D :D Mancunian sejati.
Muncak session 2, bareng Majid 😀 😀 Mancunian sejati.

Jalan liwat jalur cibodas kurang afdol kalau belum lewat tanjakan “setan”. Ghiroh petualang  langsung cling-cling, langsung pasang gaya rappelling pegangan webbing buat turun. Meski antri agak lama, tapi gak apa-apa karena rasanya seru! Abis itu jalan gas pol sampe kandang badak. Itu kandang badak terpenuh yang pernah aku lewatin, macam pasar tumpah deh, kita gak lama-lama disitu. Abis makan nata de coco, langsung jalan lagi. Lagi-lagi bersyukur karena cuaca relatif cerah meski sempat gerimis centil pas di tanjakan setan.

Dan bete adalah ketika tas kamera dibawain temen yang jalannya udah kayak mau kejar commuter line. Jadi nggak sempet narsis-narsisan di air panas, jembatan kayu (yang sekarang udah di-semen) dan air terjun kecil. Perjalanan turun kali ini adalah yang terlama sepanjang sejarah, yaitu hampir 8 jam sodara-sodara!.

Sampai dibawah kita sholat di wewarungan yang dekat parkiran luas (pokoknya disitu deh). Makan soto ayam lengkap irisan cabe rawit. Alhamdulillah~ nikmat!. Abis leha-leha dan capek ceng-cengan, kita meluncur ke jalan raya untuk cari bus menuju Jakarta.  Itu pukul 22.00 WIB.

Dan kita harus menunggu hampir 2 jam untuk akhirnya dapat bus jurusan Kp. Rambutan. Sempet gegoleran dulu di pinggir jalan, lumayan ngelurusin kaki yang rasanya gurih-gurih gimanaa~ gitu. Perjalanan lumayan singkat, hanya 2 jam akhirnya bisa sampai Kp. Rambutan. Langsung dapet angkutan 112 menuju Depok.

Begitulah cerita yang makin lama makin disingkat-singkat. Yah sebetulnya butuh beberapa liter tinta untuk untold story-nya. Namun apa daya. Waktu sudah menunjukkan pukul, sehingga aku harus bobo.

Intinya, Gunung Gede selalu menceritakan kisah berbeda setiap kali aku mengunjunginya. Walau jalur yang kutapaki mungkin sudah  bergeser beberapa centi, ada rasa yang menetap sama kala kupijak tanah puncaknya. Yaitu Aku selalu merasa bahagia.

***

Rincian Dana (April 2014) :

1. Simaksi Rp. 30.000,-
2. Bus Cibodas-Rambutan PP Rp. 40.000,-
3. Angkot ke Putri Rp. 10.000,-
4. Angkot ke Cibodas Rp. 10.000,-
5. Patungan Makanan Rp. 50.000,-