Pada Suatu Pagi

Pada suatu pagi yang anginnya menusuk tulang. Ia berjalan menyusuri pelataran yang lantainya dingin, tanpa alas kaki. Tiada alasan kecuali sebuah keyakinan bahwa Tuhan-Nya yang memerintahkan. Tiada keinginan selain iman islam dan ampunan.

Bersamanya, ditinggalkan segala perkara dunia. Meski perkara itu sebelumnya ia lakukan bukan untuk dunianya. Alih-alih demikian, belakangan ia kesulitan memilah siapa sebenarnya yang lebih utama. Allah, atau persoalan yang ada dihadapannya.

Robbighfirli, Warhamni, Wajburni, Warfa’ni, Warzuqni, Wahdini, Wa’afinii, Wa’fuannii

Tuhanku ampuni aku, sayangi aku, tutuplah aib-aibku, angkatlah derajatku, berilah aku rizqi, berilah aku petunjuk, sehatkan aku, maafkan aku.

Depok, 23 Februari 2017 | Silmina Ulfah