Pernikahan : Memaknai Kembali Arti Sebuah Rumah

Sumber Gambar dailymotion.com
Sumber Gambar dailymotion.com

[Pernikahan]. Kadang kita terlalu banyak memikirkan hal-hal yang sifatnya hanya sebatas penambahan nilai estetik. Bukan lagi memikirkan yang fungsional memang benar-benar saat ini sedang kita butuhkan dalam keseharian hidup kita.

Kalau dipikir-pikir, selama setelah menikah, saya dipusingkan dengan pikiran untuk segera bisa membeli sebuah rumah untuk keluarga baru kami. Setiap ada brosur dan iklan yang bergelimangan, saya selalu memutar otak bagaimana bisa memiliki salah satu diantaranya.

Kemudian setelah itu saya akan browsing bagaimana meningkatkan penghasilan untuk pengadaan uang muka rumah tersebut. Dengan tergesa-gesa karena seperti dikejar dengan promo-promo yang menggiurkan jika tidak mau kehabisan karena tenggat waktu yang diberikan biasanya tidak lebih dari sebulan. Lalu ditambah dengan bayang-bayang jika terlalu lama, harga akan semakin naik-naik ke puncak gunung. Sungguh melelahkan dan menyisakan kecemasan.

Lalu muncul rasa tidak puas terhadap pencapaian yang sudah didapatkan hingga kini. Dan mulai membandingkan diri dengan kehidupan teman-teman yang ‘terlihat’ lebih hijau karena sudah mampu memiliki rumah sendiri. Lalu muncul prasangka-prasangka yang lama kelamaan perasaan tersebut lebih mirip dengan rasa iri. Kalau bukan karena pertolongan Allah, tentu perasaan iri tersebut sudah menjelma dengki dan sirik. (Naudzubillahimindzalik)

Membaca-baca pengalaman orang lain yang memiliki nasib serupa. Sayapun berangsur-angsur menjadi kalem menghadapi keinginan untuk bersegera memiliki rumah. Dan kecenderungan justru teralihkan dengan keingintahuan tentang bagaimana melakukan perencanaan dan pengelolaan keuangan rumah tangga.

Saya juga terinspirasi dari pengalaman perjuangan orang-orang yang terjerat riba saat melakukan kredit rumah. Mencari-cari tahu tentang bahaya riba. Juga tentang sistem bias yang ditawarkan oleh bank label syariah yang sistemnya ternyata 11-12 dengan bank konvensional. Saya terinspirasi dan tidak ingin terjerumus kedalam perkara yang sama. Semoga Allah tidak menjadikan kami sebagai golongan manusia yang lalai sehingga dengan mudahnya memasukkan perkara yang haram kedalam hidup kami.

Lalu Allah memperingati saya dengan ayat populer ini,

فَإِنْ كَرِهْتُمُوهُنَّ فَعَسَىٰ أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَيَجْعَلَ اللَّهُ فِيهِ خَيْرًا كَثِيرًا

Mungkin saja kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan kebaikan yang banyak pada sesuatu itu.

(QS. An-Nisa (4) : 19) – Petikan ayat

Ya. Mungkin saja  saya tidak menyukai rasa khawatir ini, padahal pada saat yang sama, Allah sedang menjadikan kebaikan yang banyak pada rasa itu. Bisa jadi, ketika saya memaksakan kehendak saya karena memandang baik kredit bank, Allah akan mengecap saya sebagai hamba yang tidak pandai bersyukur bahkan durhaka. Padahal, kondisi yang sekarang, sungguh Allah sudah memberikan rizqinya sehingga saya jauh dari kata kekurangan apalagi kelaparan.

Apa yang sebetulnya saya kejar? Apa yang sebetulnya saya cari? Apakah karena saya menjadikan bahagia hanya dengan terkabulnya setiap keinginan? Lalu bagaimana jika keinginan-keinginan itu menggiring diri ini kepada jurang dosa? Bagaimana jika keinginan-keinginan itu membuat diri menjadi jauh dari Allah? Apakah tidak nelangsa jika demikian?

فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ وَمَنْ يُرِدْ أَنْ يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ

“Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki langit” (QS. Al An’aam (6) : 125).

Cukuplah dengan lisan yang selalu meminta kepada Allah agar diri senantiasa diberikan petunjuk, sehingga Dia melapangkan dada kita untuk memeluk erat Agama ini (Islam).

Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan, maka akan dipahamkan agamanya. (Imam Bukhori –  Hadits no. 69)

Kesimpulan yang bisa saya tarik dari pemaknaan sebuah rumah, Rumah terbaik adalah rumah yang Allah ridha dengan pemiliknya, sehingga Allah melapangkan segala urusan sehingga pemiliknya bisa hidup dalam naungan Agama dan keberkahan.

Tinggal si pemilik rumah itu yang terus ikhtiar dengan bekal ketaqwaan dipundaknya.

Depok, 20 Januari 2017

Silmina Ulfah

*Pas lagi cari gambar rumah nabi Muhammad SAW, nemu animasi rumah Nabi dalam bentuk 3D di link ini.