[Review] Nyobain Ramen dan Sushi-nya Tanoshii (Depok)

Kadang kita harus hati-hati sama mata kita. Cuma gara-gara nonton What Owning a Ramen Restaurant in Japan is Like di Youtube, suami jadi ngiler dan kepingin makan ramen. Hari sudah gelap pula, mata juga hampir kiyep-kiyep karena seharian sudah beraktifitas diluar sampai sore. Kadang saya bingung, kenapa saya yang hamil tapi dianya yang “ngidaman”.

Anyway, gara-gara ragu sama review dari zomato, akhirnya saya minta rekomen dari beberapa temen saya yang suka icip-icip aneka makanan alias doyan makan.  Oh kalau di resto “DBK” biasa aja kayak mie instan, kalo di “TKR” hambar juga kayak mie instan, kalau yang paling lumayan sih di Tanoshii, kata temen saya. Yaudah abis itu saya nelpon buat nanyain buka sampe jam berapa. ternyata kedai ramen ini tutup jam setengah 10 malam.

Fix, abis suami pulang isya-an kita cus ke Tanoshii. Padahal gerimis-gerimis kecil ituh. Kan maen dah, langkah tiada gentar. Saya sendiri jadi mikirin besok-besok berarti kudu makin ketat pengeluaran, nggak ada hengot-hengot lagi >,< . (dasar emak-emak!).

Tanoshii Ramen & Donburi

Sampai di Tanoshii kita jadi satu-satunya pelanggan. Tanoshii ini bentuknya ruko tiga lantai yang gabung sama studio58 (studio musik). Suasana temaram karena lampu yang dipake warna kekuningan, saya sendiri sukanya yang begini, nggak silau. Bangku-meja kayu sederhana (nggak ada bantalannya buat duduk, jadi ga betah lama-lama saya 😛 ). Pas masuk berasa suasana jepangnya, musik lagu-lagu jepang. Hiasan dinding gambar sketsa komik ala-ala jepang gitu. Untuk fasilitas lain, ada toilet yang lumayan bersih (baca : nggak bau) dan juga ada free wifi.

Pas buka daftar menu, saya seneng karena menu-menunya ada foto masakannya, jadi kebayang makanannya kayak apa, ada penjelasannya juga di tiap menunya. Untuk ukuran sushi ramen, cenderung terjangkau harganya.

Yang kocak, suami malah milih sushi (bukannya daritadi pengen makan ramen -,-” ??). Tapi yasudah, akhirnya dia pilih Tobiko Roll dan saya pilih Beef Spicy Ramen. Dan tetiba kepengin es krim matcha (dalem hati, ah paling eskrimnya biasa aja, gak apa-apalah, cuma lima belas ribu ini). Sama untuk minum kita pesen teh panas. (pesen minum cuma satu karena saya bawa botol minum).

Pesanan Datang!

Nggak lama kemudian, datenglah itu es krim sama teh panas. Saya girang banget karena isinya ada dua scope dan dari warnanya kebayang itu pasti teh ijonya berasa. Teh panas juga disuguhkan, saya suka sama gelas keramik-nya (pengen bawa pulang).

Matcha Ice Cream

Pas kita nyobain…., bener ternyata! esgrimnya enak banget! matchanya berasa banget, pengalaman pernah beli eskrim matcha malah banyakan rasa susu-nya. Tapi ini beda, teksturnya agak padat dan aromanya sedap! Kami syuka sekalih!. Ini pas makanan kita udah abis, kita pesen satu porsi lagi. (iya..kita doyan!). Nilai 4.5/5!

Matcha Ice Cream Tanoshii
Matcha Ice Cream Tanoshii

Tobiko Roll

Pas dateng, doeng!.. agak kaget karena sizenya piyik-piyik ketimbang resto sushi yang di “STMBT” sama di “TKR”. Dalem hati berbisik, ini mah mana kenyang!. Isinya ada delapan potong. Disajikan bersama jahe merah, wasabi dalam wadah piring keramik. Pas dicobain, Waakk.. ini entah emang karena udah lama nggak makan sushi apa gimana, ini enak!. Terakhir nyoba di warung “STMBT” yang deket stasiun pocin itu, cuma kayak nasi di kepel-kepel trus dikasih ikan aja soalnya. Kali ini saya angkat jempol untuk sushi seharga 27.000-an ini. Ternyata ukurannya pas yah di mulut, jadi ngunyahnya juga enak. Nggak kudu megap-megap gimana gitu kan jadinya. Luarnya ada telur ikan dan mayo, dalemnya ada krenyes-krenyesnya.  Nilai 3.75/5!

Tobiko Roll Sushi
Tobiko Roll Sushi

Beef Spicy Ramen

Saya nggak pernah nyobain tekstur mie Ramen yang asli kayak gimana. Perasaan lidah saya untuk tekstur mie-nya sih seperti mie biasa saja. Kenyalnya kayak mie instan gitu, cuma ukurannya aja lebih gede sedikit. Tapi keistimewaan ramen ini ada di kuahnya!. Iya kuahnya itu sedep, kentel dan berasa spicy-nya. Ketimbang ramen yang ada di resto “GKNTPN” di dmall itu, ini jelas jadi juaranya. Pernah juga nyobain ramen di resto “TKR”, itu malah hambar ama aroma langu rumput lautnya mengganggu. Meh.

Beefnya empuk, penyajian menarik!. Saya kasih nilai 3.75/5!

Spicy Beef Ramen
Spicy Beef Ramen

Karena masih berasa laper dan penasaran, kita pesen satu menu lagi yaitu Crispy Roll.

Rasanya?, kalau dibanding Tobiko, ini lebih unik lagi karena ada diatas sushinya ada kulit salmonnya yang crispy. Pertama liat sih, salmonnya yang silver-silver ini mirip sama alumunium foil wkwk. Pas dicobain kok ya nagih gitu. Kayaknya saya sanggup makan tiga piring!. Bentuk juga sama, masih piyik-piyik, cuma saya bener-bener  kehibur sama rasanya 😀 . Saya kasih nilai 3.8/5!

Crispy Roll Sushi
Crispy Roll Sushi

Saya cukup puas nongkrong di mari. Abis makan, kami bahagia. Nggak begah, nggak kurang juga. Passs. Juga karena kocek yang kirain bisa sampe dua ratus ribu ternyata  nggak sampe segitu. Yepp, kita ngabisin seratus dua puluh tujuh ribu sajah sodara-sodara!. Tanoshii,  meskipun kamu keliatannya sepi, pokoknya kamu jangan tutup ya!.

Pas kita mau pulang, juga udah ada beberapa meja lain yang terisi pelanggan. Keduanya terdiri dari ibu-ayah-anak, saya liat orderannya itu donburii gitu, saya jadi penasaran juga. Kapan-kapan saya mau coba Donburii-nya juga ah!.

Silmina Ulfah | Depok, 2 April 2017